image1 image2 image3

WELCOME TO RENDEZVOUS|WELCOME TO MY PERSONAL DUMP|A PLACE WHERE I POST SH!T AND STUFFS|99% BAHASA, 1.5% ENGLISH, 0.5% RANDOM LANGUAGES

Friends

Kejepit Pintu Kereta

Kalian pernah ngalamin kejepit pintu kereta?

Belum?
Bersyukurlah.
Karena sakitnya amit-amit sampe bikin trauma.

Sebelum mulai cerita, gue pengen kasih tau kalo gue tuh pejuang KRL sejati. Pulang-pergi kampus selalu naik kereta, karena selain cepat, ongkosnya pun murah (y) #YukNaikKRL *malah promosi*

Oke, jadi kejadiannya udah cukup lama, sih, tapi sampe sekarang masih membekas banget dan bikin gue trauma setengah mateng kalo mau naik kereta.

Kalo nggak salah waktu itu gue di stasiun jam 9an pagi mau ngampus.
Datanglah kereta arah Bogor (atau Depok pokoknya gue lupa).
Nyatanya cukup banyak yang ingin naik kereta itu.
Kereta semakin mendekat dan kami pun berdiri di pinggir peron.
Ciiittt... Kereta berhenti dan pintu pun terbuka.
Ternyata yang turun dari kereta pun cukup banyak.
Setelah orang-orang pada turun, naiklah kami satu-persatu. Gue naik belakangan.
Gemes banget gue ya Allah orang-orang naik kereta pada lamban banget ga langsung minggir atau masuk ke tempat yang kosong.
Gue yang lagi terburu-buru pun dengan gemas mendesak maju orang-orang; pengumuman pintu kereta akan ditutup pun berkumandang, dan tiba-tiba....
Pintu kereta bergerak tertutup dan gue yang masih di pintu kereta pun terjepit.
Kedua bahu gue dijepit sama pintu kereta.
Pasti kalian membayangkan kalau pintu kereta itu seperti pintu lift yang kalau bersentuhan sama badan otomatis terbuka lagi. Gue juga mikirnya gitu, tapi salah besar.
Gue literally kejepit di situ sampe nggak bisa gerakin badan gue.
SAKITNYA NA'UDZUBILLAH.
Gue berusaha gerakin badan gue ke depan dan berhasil,
tapi pintu keretanya dengan cepat tertutup lagi dan PARAHNYA, kaki kiri gue nggak lolos dari cepatnya pintu kereta yang tertutup.
PENGEN NANGIS RASANYA.
Wajarnya, orang kalo udah di situasi kayak gitu, pasti teriak minta tolong. Tapi gue nggak.
Gue paralyzed--rasanya badan kayak kaku tiba-tiba. Gue udah pasrah aja sama nasib. 
Di dalem gerbongnya nggak ada satpam, dan ibu-ibu pada kebingungan.
UNTUNGNYA KERETANYA NGGAK JALAN.
Mungkin karena nyadar ada pintu kereta yang nggak tertutup dengan sempurna kali, ya...
Akhirnya.... AKHIRNYA, satpam yang ada di luar nyadar gitu dan nyuruh masinis buat buka pintunya....
Dengan cepat gue langsung masuk ke dalem dan senderan, dengan badan gemetaran, sambil menahan sakit di bahu dan kaki.

Huft... Gue kalo inget kejadian ini rasanya jadi merinding sendiri.
Ini jadi pelajaran banget buat gue, kalo gue nggak boleh maksain naik kereta yang banyak penumpang naik dan turunnya.
Tapi, gue pengen nyampein satu hal...
Tolong banget, kalo turun maupun naik kereta, jangan lambat-lambat geraknya. Yang gesit. Kasian yang belakangan.
Dan pokoknya jangan lupa baca doa kalo berpergian ya, guys.

Sekian.

Share this:

CONVERSATION

0 komentar kawan:

Post a Comment

Don't hestitate to give a comment! I'll really apreciate it ^^