Those who like sweets

Tuesday, 19 July 2016

Pengalaman Koplak Naik Ojek Online

Hai, hai, apa kabar semua?
Moga kalian dalam keadaan sehat wal 'afiat yaaa~~

Di zaman sekarang ini, teknologi lagi berkembang pesat banget, ya?
Kita yang pengen pergi jauh, ga perlu ribet-ribet lagi karena sekarang ada terobosan canggih, yakni ojek online!
Ojek online sempat mengundang kontroversi, sih. Ada yang pro, dan ada juga yang kontra.
Walau begitu, gue akuin kalo terobosan ini tuh bener-bener efisien dan bantu kita banget, terutama kalo tujuan kita itu tempat terpencil yang susah dituju dengan transportasi umum biasa.

Tapi, sekarang gue ga mau bahas soal pro dan kontra ojek online.

Seperti yang gue bilang sebelumnya, ojek online itu bermanfaat.
Namun, dibalik hal yang bagus, pasti ada kelemahannya juga.

Hari ini, gue mau share pengalaman apes gue naik ojek online.
anjay, kalimat pengantarnya keren ugha ya wkwkwk.
Yuk, cekidot!!!



Hari Sabtu.

Gue ada volunteer ngajar Bahasa Inggris adik-adik SMP di suatu sekolah di Depok.
Kebetulan hari itu ada acara buka bersama juga bareng mereka.

Kemaren-kemaren, gue biasanya berangkat sama temen gue (sebut saja Mawar) dan minjem hp dia buat mesen ojek online karena gue belom download aplikasinya.
Dan pada hari itu, gue akhirnya download, dan menggunakannya untuk yang pertama kalinya.
Dan pada hari itu, gue berangkat sendirian.

JENG JENG

Selama perjalanan, gue doki-doki karena ini pertama kalinya gue make aplikasi ojek online.
Tapi, ya, bismillah aja.
Sesampainya di spot gue sama temen gue biasa nunggu ojek, gue langsung buka aplikasinya.
Kampret, sial banget sinyalnya lagi jelek.
Dan parahnya lagi gue rada ngaret gitu.

Gue pun berusaha stay cool sambil kontak-kontakan sama si Mawar dan ngabarin ke senior kalo gue izin telat.
Akhirnya, gue dapet juga ojeknya.
Gue pun menunggu.
Cukup lama hingga akhirnya dia datang.
Tanpa basa-basi lagi, gue langsung naik ojek tersebut.

Fyi, gue bukan anak Depok dan gue nggak terlalu ngerti daerah situ. Buat ke sekolah tempat gue ngajar aja masih lupa-lupa ingat, jadi semuanya gue serahkan ke bapak ojek. Sebelum gue naik, gue liat di dashboard motor dia ada hpnya dia, jadi gue ambil kesimpulan dia lagi buka Google Maps.
Tapi, untuk menghindari kemungkinan buruk, gue pun ngambil hp gue dan buka Google Maps juga.
Semua berjalan dengan lancar, hingga pas deket lampu merah, dia yang harusnya belok ke kiri, malah bablas lurus ke depan.
Gue sedikit panik, tapi gue tetep berpikiran positif. Barangkali ada jalan pintas atau jalan lain menuju ke sekolah itu yang gue nggak tahu.

Masalahnya, semakin lurus tuh jaraknya malah semakin jauh dari tujuan gue.
Dan tiba-tiba, si bapak membuka mulutnya,
"Neng, habis ini belok ke mana?"
MAMPUS.
TERNYATA BAPAK INI GA TAHU JALAN.
Terus dia gue tanya 'kan, dan dia bilang kalo dia tuh bukan orang sini (Depok). LAH KENAPA KAGAK BILANG DARI TADI?!?!?
Gue pun bete to the max dan langsung minta bapaknya buat muter balik. Anjir udah panas, macet, haft. Tapi gue tetap berusaha tenang.
Gue pun mengarahkan si bapak dengan mengandalkan hp di tangan gue.

Google Maps ngarahin kita buat belok kanan, dan sampailah kita di sebuah perumahan.
Yang sama sekali belom pernah gue lewatin.
Gue bismillah aja.
Dalam pikiran gue, gue cuman pengen sampe tujuan dengan selamat. Udah itu aja.
Lanjut terus.
Dan sampai di gerbang keluar perumahan, gerbangnya di tutup.
MANTAP.
Gue sama si bapak pun kebingungan. Pasalnya tuh perumahannya sepi gitu dan gerbangnya ga ada yang jagain.
Gerbangnya bener-bener ketutup rapat, ga ada celah yang bisa dilewatin motor sama sekali. Yang kebuka cuman pintu buat pejalan kaki.
Gue sama si bapak pun nekat nyoba lewat pintu pejalan kaki itu, tapi ga bisa karena ada tiang-tiang kecil yang ngehalangin kita.
Tiba-tiba ada ibu-ibu lewat, trus dia pun ngasih tau kita kalo gerbangnya tuh bakal buka jam 5 sore.
Njer, ye kali gue nunggu ampe jam 5.

Sempet kepikiran buat muter lewat jalan lain, tapi itu bakal makan waktu dan jauh banget. Padahal dari perumahan itu ke sekolah tujuan gue tinggal dikit lagi nyampe.
Gue pun pasrah dan mutusin buat berhenti di situ aja.
Gue bayar bapaknya dan bilang makasih, dan pergi keluar perumahan itu.
Gue kepikiran buat mesen ojek online lagi, tapi itu bakal makan waktu juga.
Gue celingak-celinguk nyari ojek biasa, tapi ga ketemu, dan akhirnya gue memutuskan buat ke alfamart di sebrang jalan untuk berpikir di sana (daripada berdiri mikir ga jelas kek orang bingung di pinggir jalan, kan?)

Kebetulan banget, ada ibu-ibu yang jualan jus di depan alfamartnya!!!
Gue langsung nanya ke dia ada ojek atau nggak di sekitar sini.
ALHAMDULILLAH, TERNYATA ADA.
Langsung gue samperin dah pangkalan ojeknya, trus gue minta dianterin ke sekolah tujuan.
ALHAMDULILLAH YA ALLAH.

Akhirnya gue sampe tujuan dengan selamat.
Gue tanya dah tuh abangnya berapa tarifnya.
"15 ribu."
ANJRIT. Perjalanan ga nyampe 10 menit dan tarifnya 15 ribu? Ya ampun, bang, matok harga ada batasannya lah :"(
Gue pun jujur bilang ke abangnya, "Mahal amat, bang. 10 ribu mau, ya?" dengan suara asli melas (tidak dibuat-buat karena gue capek banget). Gue bener-bener capek banget dan lagi apes, denger harga segitu makin apes aja gue.
Abangnya pun mengangguk pasrah dengan enggan. Sambil nyerahin duitnya, gue curhat dikit kalo gue tadi habis tersesat untuk mengeluarkan kebetean yang gue simpan selama ini #anjay

Begitulah, pengalaman apes gue naik ojek online.
Pengalaman itu jadi pelajaran buat gue buat lebih hati-hati dan prepare buat naik ojek online.
Dan buat para pengendara ojek online yang baca ini, supaya kalo nggak tahu jalannya segera bilang ke penumpang biar penumpang bisa prepare sendiri.
Huhuhu.

Semoga cerita yang ternyata jadinya panjang ini bermanfaat untuk kita semua, ya.
Sekian dan terima kasih.
Ciao!

No comments:

Post a Comment

Don't hestitate to give a comment! I'll really apreciate it ^^

Some Words from A Girl

My photo
Please check in "About Me". Thank you