Skip to main content

Kelupaan Bawa Duit

Holaaa!

Guys, gue pengen share pengalaman yang baru aja gue alamin.
Pengalaman yang agak geblek juga, sih, sebenernya...
Bukan pengalaman sih, tapi lebih tepatnya tragedi...




Jadi, hari ini gue pergi mau rapat ke rumah temen gue.
Bukan rapat ngomongin masalah merosotnya keuangan perusahaan. Absolutely no!
Gue dan temen-temen ngebahas hal yang jauh lebih penting dari itu.

Sebelum berangkat gue nyiapin laptop dan gue masukkin laptop itu ke dalam sebuah tas, barengan sama dua dompet berisi duit.
Namun, karena berbagai pertimbangan, gue ganti tas.

Setelah itu, gue caw bareng emak gue yang nganterin gue sampe pangkalan angkot.
Di jalan, emak gue berkata, "Kak, ada uang 5 ribu di dompet mama. Ambil sana,"
Yaudah, mumpung ditawarin, gue ngambil aja. "Lumayan buat tambahan," pikir gue.

Singkat cerita, gue naik angkot.
Perjalanannya cukup jauh sehingga menghabiskan uang 5 ribu gue sekali jalan.

Okey, singkat cerita, rapatnya kelar.
Setelah cipika-cipiki bentar sama tuan rumah, gue sama temen gue pulang bareng.

Perasaan gue ga enak...
dan bener aja, setelah gue ngecek tas, gue ga melihat satu dompet pun sama sekali.
shit.
Dompet gue, dua biji, ketinggalan di rumah. Duit gue udah habis tak bersisa.
Gue mulai keringet dingin.
Dengan suara gemetar, gue nanya temen gue, "Dit, dompet gue ketinggalan. Lo bawa duit lebih nggak?"
"Duh, duit gue cuman segini," dia nunjukkin duit 5 ribu ke gue. Anjir, ngepas banget.
"Ha, seriusan ga ada lagi??" gue mulai panik.
Dia mulai ngecek kantong-kantong di tasnya. Hasilnya: cuman dua keping recehan.
Dalam hati gue, "ASTAGAAAAAAAAA!!"

Dengan menggila gue ngerogoh segala celah di tas gue, berharap menemukan secarik duit; berapapun nominalnya. Namun, apadaya... Hasilnya nihil.
Temen gue berusaha nenangin gue, dan dia cerita dia juga pernah mengalami hal seperti ini.
Gue ngangguk-ngangguk aja.

Gue mulai mikir gimana cara gue ngeles ke abang angkotnya. Temen gue nyaranin gue buat jujur aja, dan gue setuju.
Tapi, gue ga tinggal diam. Gue sms emak dan bapak gue untuk stay di depan gerbang komplek dengan uang gocengan.
Licik dan jahat memang, tapi apadaya...

ALHAMDULILLAH, setelah sms gue pending gara-gara sinyalnya butut, smsnya bisa ke kirim juga.
Bapak gue pun membalas sms gue dengan "Ok"

Singkat cerita, gue dan temen gue sampe di depan gerbang dan ALHAMDULILLAH, bapak gue udah stay disitu.
Dengan gesit gue langsung ngibrit ke bapak gue minta duit goceng.
ALHAMDULILLAH, gue bisa bayar abang angkotnya dengan hati tenang.

MAKASIH, PA. I LOVE YOU FULL!!!

Dan begitulah akhirnya, gue dan temen gue melanjutkan perjalanan dengan hati yang bahagia.

-The end-

Bagaimana? Apa kalian juga pernah ngalamin hal konyol kayak gini? ^^

Comments

Popular posts from this blog

Oral Test LIA

I'm back again!
Huff... Akhirnya gue udah boleh tenang dan santai, karena... gue udah ngejalanin semua tes kenaikan level LIA!!
Yuhuuuuuu~

Hari ini gue oral test. Lebih tepatnya make-up oral test. Kayak semacem tes susulan gitu soalnya waktu oral test hari Kamis kemaren gue nggak bisa ikut karena hujan.

Seperti final test, ada 2 HAL PENTING yang harus dibawa, yaitu KUITANSI PEMBAYARAN dan KARTU PELAJAR. Tapi, kalo make-up test, harus bawa 1 hal lagi, yaitu KERTAS PEMBAYARAN MAKE-UP ORAL TEST. 

Lagu galau, lagu sedih ala Vocaloid

Yoo.

Udah berapa lama kita nggak ketemu?
Duuh, ni blog ampe lumutan gini =w=

go.. go..
GOMENASAI!!! QAQ

Sebagai permintaan maap, ku akan nge-post lagu2 galau dan sedih ala vocaloid..
So, check this yaa



1. Servant of Evil
Sung by: Kagamine Len
Siapa sih yang nggak tau lagu ini? :3
Lagu ini sedih banget! Ceritanya menyentuh banget.. Lagu ini menceritakan tentang perngorbanan Len, seorang pelayan kerajaan, untuk melindungi Rin, Ratu dari kerajaan tersebut, yang nyatanya seorang saudara kandungnya sendiri. GUE NANGIS NIH!!
Lagu ini merupakan seri kedua dari "Evil Series".
Urutan: Daughter of Evil (Kagamine Rin), Servant of Evil, Regret Message (Kagamine Rin), Re_birthday (Kagamine Len) , Daughter of White (Yowane Haku)